Bagai gula menjadi karamel (?)

Halo
siang fam, update lagi nih
tapi kali ini aku cuma menuhin permintaan someone yaitu WAK ( Wakhid )
kayaknya dia mulai lelah,
nih cerita real dari sobatku ini,
NB : baca pake sudut pandang kesatu
“Banyak hal yg aku lakuin selama ini, ini tentang pertemanan dan sahabat sejati
Oke, langsung ke cerita …
Panggil aja aku We seorang pelajar yang masih banyak kurang pengalaman dalam cinta, mungkin kalian sudah merasakan cinta walaupun bukan untuk pasangan melainkan untuk Ortu, keluarga, sahabat.
We pernah punya sahabat begitu baik, ketika 1 bulan sebelum UN dulu we kecelakaan semenjak itu we deket sama Wi, sahabat cewek yang dianggap segalanya. Satu kelas segala keperluan ketika disekolah dibantu oleh Wi. Sejak saat itu ternyata Wi ada rasa kpd We
Tetapi We yg notabene seorang yg cuek, dia gak menghargai apa yg udah dikasih sama Wi, dari segala hal dalam ulangan praktik, mondar mandir cari tanda tangan, sampai bantuk nganter ke mobil. Hingga begitu besarnya pengorbanannya We masih hanya bersikap biasa, seringkali hanya menanyakan kabar. Lulusan tiba We juga sudah sembuh, mereka main bareng, banyak tempat yg didatangi BERDUA.
Hingga suatu saat hanya gara gara masalah sepele yang dibuat oleh We karena ego nya, membuat semua pengorbanan Wi sia sia. Wi merasa udah gak di anggep lagi gara gara We udah punya temen baru dari sekolah barunya. Dan We pun jg tidak peka, We memilih teman barunya yg dirasa lebih dekat.
Selama 1 tahun We baru merasa harinya tidak seperti dulu yg diperhatikaan seseorang walaupun bukan menjadi pacar. Ia merasa sepi dan hidupnya tanpa warna (lay) . We merasa sedih dari semua yg udah dilakuin sama Wi, sekarang We Cuma bisa inget inget semua kenangan yg dibuat waktu jadi sahabat dulu
 
0 (8)Nah sedih? Aku iya banget. Waktu itu waktu yang paling berharga buat aku. Dari pengalaman yg aku tulis ini mungkin dpt dipelajari menjadi banyak hal
1. Kalian bisa hargai seseorang yg mungkin atau malah pasti ingin selalu dekat sama kamu, bukan malah kamu yg pengen deketin seseorang
2. Hargai segala perasaan yg orang buat kekamu, jgn malah membuat buat perasaan ke seseorang
3. Sahabat itu penting, lebih penting dari pada temen barumu
4. Gak perlu milih temen kaya , kece tapi yg loyal sama kamu
5. Gak Cuma dating waktu km butuh dia, tp terus km pergi wktu udah bisa tanpa dia
6. Selamat Malam fam
Lega ini, makasih buat ragil yg udah mempersilahkan saya memposting ini, semoga semakin maju blog ini, menjadi yg lebih baik shap. “

Yak itulah kiriman e-mail dari wakhid yang pengen emailnya diposting di blogku Smile
mungkin dari curhatan si Wakhid yang katanya ‘NYESEL’ kita dapet pelajaran dari itu dan kita bisa intropeksi diri kita.
makasih buat mas Wakhid udah berpartisipasi Smile
kalian juga pengen curhat? Open-mouthed smile
kirim aja cerita kalian ke e-mailku Thumbs up
oke, thanks udah berkunjung dan jangan lupa follow dan komentarnya ya

5 comments

cerita yang super sekali...salam buat mas wakhid dan mas ragil...

kapan-kapan saya juga mau min ...

Mohon komentarnya setelah membaca ya :)
Jangan lupa isi Chatboxnya