Karena Berharap Itu Menyebalkan

Jumpa lagi modusers sama mimin, hehehe. Apa kabar kamu? Iya kamu yang baru nongkrongin Kemodus Blog. Ah tapi gue yakin kalian anak-anak yang subur nan sehat. Oke langsung aja ke bahasan kali ini, “karena berharap itu menyebalkan”.

Aku yakin pasti semasa hidup kalian pernah ngrasa pengen sesuatu tapi gak berani ngucapin, dan mungkin kalian cuma bisa bayangin impian itu. Iya gak? Ya gitulah, namanya juga nasib. Ketika kamu berharap, apa aja sih yang udah lu lakuin? Usaha gak? Pasti cuma enak-enakan aja ye. #gubrakk. Buat manjang-manjangin ini post sampe 300 kata aku punya cerita nih yang masih ada sangkut pautnya sama berharap, tapi agak fiktif sih soalnya udah aku edit.
Ceritanya ada cewek yang suka sama cowok, tapi cowoknya tu gak peka (katanya).
Nah itu doang ceritanya #hahaha. Setelah lu baca itu cerita apa yang kamu bayangin? COba deh bentar kamu bayangin, jangan-jangan kamu pernah ngalamin kayak gitu tapi versi dirimu sendiri.
aku kasih clue dikit sebelum lebih jauh,
usaha yang berhasil adalah ketika kita tahu seberapa kemampuan kita

Ya cuma gitu sih menurut aku sendiri. So sebelum kamu mau melangkah kamu harus sadar siap nerima hasilnya gak.
Kembali ke topik cerita, itu cewek kan ceritanya berharap sama hatinya si cowok, tapi harapannya gak sesuai. Dengan arti lain si cewek cuma dapetin angin  lewat. Sekarang coba itu aku misalkan itu terjadi di diri kalian sendiri, pasti nyesek rasanya kalo digituin. Entah sama temen, sahabat, modusan, gebetan atau apalah serah kalian. Yang jelas kalian punya hubungan sama dia.
Yang namanya berharap itu juga pastik gak bakal lepas dari yang namanya waktu. Gimana enggak, kan berharap juga menanti. Entah seberapa lama kita juga gak bakal tau kan. Tapi waktu juga nentuin seberapa siapkaah kita juga sih.
Baca: Bimbangnya Cinta

Berharap juga perlu pengorbanan pastinya, maksudku pengorbanan tu ya sebuah usaha buat memperbesar peluang biar kita bisa ‘lebih’ sama yang dituju. Misal aku ikut undian, kalo pengen kesempatannya gedekan aku harus masukin undianku sebanak mungkin. Belum nantinya pengorbanan tenaga, uang, de el el.

Nah tuh jadi nyebut uang, iya juga sih kalo berharap itu butuh uang buat ‘ngode’. Kode yang mimin maksud ya kode yang butuh uang, bisal ngajak makan bareng, beliin dia sesuatu gitu. Ya gak? Kalo udah gitu tapi dianya gak peka berarti yaaa …… nananina.
Terus disini juga bakal ada pesaing. Nahloh ada lawan dibalik slimut, hehe. Kalo bahasanya di sekitar sini nyebutnya ‘ditikung’. Pas kita udah incer itu gebetan lamaaa banget eh ternyata ada tikungan tajem di depan. Pernah gitu? gebetanmu direbut orang lain?

BTW aku sebenrnya gak bakal ngomong panjang lebar, soalnya aku juga waktu luangnya terbatas. Coba apa yang dapet kamu simpulin dari itu kalimat diatas? Kalo pemikiranku sih

Berharap itu gak masalah, entah mau kesampean atau enggak. Tapi aku harus siap sama resikonya. Berharap juga gak dosa kan? Usaha-usaha kita waktu itu juga bakal jadi modal buat langkah selanjutnya. Katanya pengalaman adalah guru yang terbaik. Jadi usahamu sendiri adalah pedang buat hilangin penghalang di depanmu. Tapi jujur, ketika aku udah berharap dan usaha sekuat tenaga tetapi GAGAL, pasti nyesek rasanya walaupun kita udah bisa nerima kegagalan itu. Tapi juga kita bakal tetep ngerasa rugi karna waktu yang selama itu digunain cuma sia-sia, makanya aku bilang berharap itu menyebalkan karena banyak kemungkinan.

Aku gak tahu gimana pemikiran kalian tentang hal ini, yang mungkin kalian pernah di PHP atau malah kalian pernah PHP sama seseorang ! Tapi yang penting kalian harus tetep usahain sama apa yang itu hak kalian, kalian jangan mau menyerah sebelum dikalahkan. Tapi jangan berburuk sangka sama masa depan kita.
Akhirkata
Berharap itu menyebalkan… karena kita buta akan masa depan.
3 comments

Berharap sewajarnya. Tapi ya gitu, suka baper jadi berharap berlebihan. *lah curhat-_-

semasih tahan sama perasaan aja ._.

Mohon komentarnya setelah membaca ya :)
Jangan lupa isi Chatboxnya