Bersyukur

Gimana hari ini? Apakah nyebelin, bosenin, nyenengin atau malah berlebihan? Tapi kalau berlebihan tuh maksudnya gimana ya? 🤐



Ya seperti biasa lah kita buka postingan kali ini dari hal gak jelas seperti tanya "Gimana hari ini?". Tapi kalo dipikir lagi, itu pertanyaan sakral banget soalnya orang lain bisa nilai gimana kualitas dari aktivitas hari itu juga.

Ngomongin kualitas dari aktivitas sendiri mesti gak jauh dari yang namanya bersyukur. Yap bersyukur, dimana kita harus bisa nerima apa adanya tapi kadang juga malah jadi ada apanya. Kalau yang aku maksud ada apanya sih ya kita baru bersyukur misal dapet hal yang enak, sedang kalau dirasa apes ya seperti itulah kalian tau sendiri. 😅

Emang sih keliatan sepele, tapi coba dipikir lagi. Misal kita sebagai manusia gak bersyukur, apa yang bakal kita dapet? Yang jelas kalau kita gak bersyukur kita bakal cuma ngerasa nyesel plus dongkol karena belum merasa puas. Padahal nafsu gak bakal berhenti kalau kita gak bisa merasa cukup dan bersyukur atas apa yang kita dapetin. Itu opini aku ya.

Pernah denger sih pasangan beberapa kata kayak;
  • Laki-laki - Perempuan
  • Ayah - Ibu
  • Kakek - Nenek
  • Sakit - Sehat
  • Susah - Senang
  • Lebih - ....

Terus apa pasangannya? Kebanyakan sih orang pada jawab kurang. Ya mungkin karena udah kena doktrin cerita si kaya dan si miskin yak. Tapi coba kita ubah jawaban kurang jadi berkecukupan. 

Secara logika emang gak nyambung antara kurang sama cukup. Soalnya hal yang kurang itu identik sama keterbatasan, kemampuan. Tapi semua walaupun kita merasa kurang itu ada takaran buat menuhin kekurangannya yaitu dengan bersyukur.

"Jika batu yang keras akan berlubang karena air dan jika air akan meninggalkan kerak yang keras. Dua hal yang bertentangan, jadi mengapa tidak bersyukur untuk merasa cukup dalam kekurangan ? "



No comments

Mohon komentarnya setelah membaca ya :)
Jangan lupa isi Chatboxnya